Hatta Saidatina Fatimah Binti Rasulullah


Malam Jumaat yang lepas, kita isi masa terluang dengan duduk menadah ilmu mendengar hadis yang dibacakan oleh al-Fadhil Syeikh Yusri.

Pintu gerbang yang tertutup kita tolak perlahan-lahan. Mujur tidak berkunci. Kelihatan satu halaqah di bahagian depan masjid.

Takut-takut dibatalkan pula, melihatkan kepada mood rakyat Mesir yang bersungguh hendak berhimpun pada keesokan harinya.

Sampailah pada sebuah hadis dalam kitab ahadis al-anbiya, tentang seorang wanita dari golongan bangsawan yang telah mencuri, lalu diminta akan mereka pelepasan dari hukum hudud. Dibacakan fadhilatus syeikh akan hadis tersebut sebagaimana berbunyi;

أن قريشا أهمهم شأن المرأة المخزومية التي سرقت . فقالوا : من يكلم فيها رسول الله صلى الله عليه وسلم ؟
فقالوا : ومن يجترئ عليه إلا أسامة ، حب رسول الله صلى الله عليه وسلم ؟ فكلمه أسامة . فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم أتشفع في حد من حدود الله ؟ ثم قام فاختطب فقال أيها الناس ! إنما أهلك الذين قبلكم ، أنهم كانوا إذا سرق فيهم الشريف ، تركوه . وإذا سرق فيهم الضعيف ، أقاموا عليه الحد . وايم الله , لو أن فاطمة بنت محمد سرقت لقطعت يدها



Hadis riwayat Saidatina Aisyah r.a:

Sesungguhnya kaum Quraisy merasa bingung dengan masalah seorang wanita dari kabilah Makhzumiah yang telah mencuri. Mereka berkata: "Siapakah yang akan memberitahu masalah ini kepada Rasulullah s.a.w?"

Dengan serentak mereka menjawab:

"Kami rasa hanya Usamah sahaja yang berani memberitahunya, kerana dia adalah kekasih Rasulullah s.a.w. Maka Usamah pun pergilah untuk memberitahu kepada Rasulullah s.a.w, lalu Rasulullah s.a.w bersabda: "Jadi maksud kamu semua ialah untuk memohon syafaat terhadap salah satu dari hukum Allah?"

Kemudian Baginda berdiri dan berkhutbah:

"Wahai manusia! Sesungguhnya yang menyebabkan binasanya umat-umat sebelum daripada kamu ialah, apabila mereka mendapati ada orang mulia yang mencuri, mereka membiarkannya sahaja. Tetapi apabila mereka dapati orang lemah di antara mereka yang mencuri, mereka akan menjatuhkan hukuman ke atasnya. Demi Allah, sekiranya Saidatina Fatimah binti Muhammad yang mencuri, nescaya aku akan memotong tangannya."




Sebak.

Entah mengapa tatkala sampai kepada ayat "Demi Allah, sekiranya Saidatina Fatimah binti Muhammad yang mencuri, nescaya aku akan memotong tangannya" hati menjadi sayu. Sungguh, Saidatina Fatimah tidak akan pernah mencuri.

Tiada bezanya manusia bila berdepan dengan ketetapan Allah. Baik yang mulia atau hina, kaya ataupun miskin, berkedudukan mahupun tidak. Semuanya sama.

Dan kalau saja ingin dibandingkan kemuliaan antara 2 wanita tersebut (Saidatina Fatimah dan wanita bangsawan dari kabilah Makhzumiah), tentunya tidak terkalahkan Saidatina Fatimah, kerana beliau merupakan keturunan baginda nabi sollallahu 'alaihi wasallam.

Hatta Saidatina Fatimah binti Rasulullah sabda baginda.



Siapalah kita untuk berasa mulia dan mengatakan tidak?

Wallahu ta'ala a'lam.

2 Responses


  1. [amiza malik] on November 29, 2011 at 8:00 AM

    awesomeness.
    pls keep sharing.

  2. mohd hazwan bin mohd salleh on December 1, 2011 at 1:14 AM

    mekaseh. harap bermanfaat :)