Berkorban Apa saja~


”Dan Ibrahim berkata: "Sesungguhnya aku pergi menghadap kepada Tuhanku, dan Dia akan memberi petunjuk kepadaku.

"Ya Tuhanku, anugerahkanlah kepadaku (seorang anak) yang termasuk orang-orang yang saleh.

Maka Kami beri dia kabar gembira dengan seorang anak yang amat sabar.

Maka tatkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata: "Hai anakku sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu!" Ia menjawab: "Hai bapakku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar".

Tatkala keduanya telah berserah diri dan Ibrahim membaringkan anaknya atas pelipis (nya), (nyatalah kesabaran keduanya).

Dan Kami panggillah dia: "Hai Ibrahim,

Sesungguhnya kamu telah membenarkan mimpi itu", sesungguhnya demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik.

Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian yang nyata.

Dan Kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar.

Dan Kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar. (yaitu) "Kesejahteraan dilimpahkan atas Ibrahim".

Demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik.

(surah Ash-Shafat, ayat 99-110.)

Ayat itu adalah menggambarkan kepada kita, baik Nabi Ibrahin As taupun Nabi Ismail As yang masing masing sebagai ayah dan anak, kedua-duanya sama-sama diuji Allah Swt tentang sejauh mana kadar ke-Imannya dan kecintaannya, apakah lebih mencintai Allah dengan perintahnya, atau lebih mencintai anaknya yang sangat disayanginya?

Deminkian pula Nabi Ismail, sebagai anak tidak luput pula dari ujian dan cobaan ketabahan, ujian kesabaran, dalam menerima perintah Allah untuk disembelih dan di Qurbankan. Namun rupanya mereka bedua tidak ragu dan bimbang untuk melaksanakan perintah Allah, berdua lulus dan berhasil sukses dalam menghadapi ujian yang begitu berat.

Itulah kisah sejarah Nabi Ibrahim as dengan putranya Nabi Ismail as, yang menjadi latanr belakang di syari’atkannya ibadah Qurban kepada kaum muslimin melalui utusannya Nabi Muhammad Saw, sebagai pelanjut syari’at Qurban millah Ibrahim As.

…………………………………………………………………………………….

KEUTAMAAN MENGERJAKAN IBADAH KORBAN

Ibadah korban ini memiliki keutamaan yang begitu besar bagi mereka yang mengerjakannya.

Firman ALLAH S.W.T:

"Dan KAMI jadikan unta (yang dihadiahkan kepada fakir miskin Makkah itu) sebahagian dari syiar agama ALLAH untuk kamu; pada menyembelih unta itu ada kebaikan bagi kamu. Oleh itu, sebutlah nama ALLAH (semasa menyembelihnya) ketika ia berdiri di atas tiga kakinya. Setelah ia tumbang (serta putus nyawanya), makanlah sebahagian daripadanya dan berilah (bahagian yang lain) kepada orang-orang yang tidak meminta dan yang meminta. Demikianlah KAMI memudahkannya untuk kamu (menguasai dan menyembelihnya) supaya kamu bersyukur.

Daging dan darah binatang korban atau hadiah itu tidak sekali-kali akan sampai kepada ALLAH. Tetapi, yang sampai kepada-NYA ialah amal yang ikhlas berdasarkan takwa daripada kamu. Demikianlah DIA memudahkan binatang-binatang itu bagi kamu supaya kamu membesarkan ALLAH kerana mendapat nikmat petunjuk-NYA. Dan sampaikanlah berita gembira (dengan balasan yang sebaik-baiknya) kepada orang-orang yang berusaha supaya baik amalnya." – Surah al-Haj: 36-37.

Melalui ayat di atas dapat kita senaraikan beberapa keutamaan ibadah korban seperti berikut:

1) Ibadah korban dapat membawa kebaikan dalam kehidupan bermasyarakat
dengan mempereratkan hubungan kasih sayang antara golongan yang kurang bernasib baik seperti golongan fakir miskin, anak yatim, ibu tunggal dan seumpamanya dengan golongan yang bernasib baik melalui pengagihan daging-daging korban.

2) Ibadah korban berupaya
membentuk insan yang bersyukur melalui penyembelihan haiwan korban yang dilakukannya dengan menggunakan hasil rezeki tersebut dalam rangka beribadah dan mendekatkan diri kepada ALLAH.

3) Ibadah korban dapat membentuk jiwa yang ikh
las kerana sejumlah wang ringgit telah dibelanjakan demi mendapat keredhaan ALLAH.

4) Ia juga merupakan bukti ketakwaan kita kepada ALLAH kerana menurut perintahnya.

5) Ibadah korban merupakan amalan mulia dan sesiap
a yang menunaikan ibadah tersebut bakal mendapat ganjaran paling baik, iaitu syurga.

…………………………………………………………………………………….

Berikut antara khutbah dan artikel yg dpt dikongsi bersame dlm menyelusuri erti pengorbanan bersempena dgn Aidil Adha yg kite raikan ketika ini.

Aidil Adha tahun ni same cam tahun lpas gak..beraye kat bumi Mesir ni.Org kate kalo raye korban kat mesir ni mmg meriah banding ngan Aidil fitri.Mmg btol r kot..uncle2 arab ni mmg lg smgt nak sambot Aidil Adha.



“Beraye kat mane nnti..balek mesia?”,tanye sorng uncle
arab(dlm bhs arab r kan..letih r die speaking melayu)

“ xlah..braye kat cni.wa enta??braye kat mesia ke..”saje mgusik pak cik tersebot hua2~.Pastu hmpir sume kdai mkn arab tutop.Balek kg r tu kot…



Cam bese gak..tahun ni PERUBATAN buat sambutan Aidil adha.Tp tahun ni aktiviti menyembelih dilakukan di
hayyu asyir..kat dataran depan umah negeri.So,terpakselah mandi pagi2 sblom suboh sbb nak nek bas yg dah disediakan utk ke sane.Xpenah ag mndi pg2 sblom suboh ni tmbah2 tgh winter..sjuk yg amat.Allah je yg tau..

Smpai2 je sane kami pon trus ikot imam yg tgh bertakbir tu.Pas solat n dgr khutbah raya,kami pon bersiap utk aktiviti yg ditunggu2..mnyembelih n melapah binatang korban.

Bergambar lpas selesai solat(gmbar dicilok dr paih kui2..)


Tahun ni kalo xsilap ade kurang lebih 4 unta n 14 kambing yg djadikan korban.Best sgt sbb dpt kenal senior2 laen ngn lbeh dekat n blaja skill2 melapah yg cambest dr diorng.Bese r..dah mkn garam dulu.

BIsmillah..sampailah jua tujuan unta ni dhidupkan diatas muke bumi


Tahun ni ana ditugaskn bersame team member yg laen,dibawah saudara baihaqi utk melapah kambing.Kalo banding ngan tahun lpas,ni lg snang.Sbb tahun lpas kne lapah daging unta.Nak patah gak tulang blakang ni sbb duduk lame sgt hew2~


daging yg telah dilapah..


Esok nye plak ade majlis umah terbuke Perubatan.Menu nye ialah..ape ha?xtau r..tp bile tnye tukang bg lauk tu die kate gulai kambing dgn daging unta masak merah.hm..xkesah r,janji dpt mkn.(smpai skang xdpt nak beza rase daging kmbing ngan unta hehe).

Alhamdulillah sume bejalan ngn baek..syukran tuan rumah.(time kaseh gak sbb bg kami tapau lauk hehe..bole wat stok 2 ari~)


rujukan:http://mediadakwah.com n http://www.al-fikrah.net


p/s:segan ritu mase kat asyir sbb kantoi xkenal Ustz Khairul Anuar..siap bole tnye name lg mase tu hik2.xpe2 pasni da kenal da yg mane..


2 Responses


  1. Mukmin Mohd Khairi on December 11, 2008 at 7:31 PM

    tu yg org kata, tak kenal maka taaruf

  2. mohd hazwan mohd salleh: on December 11, 2008 at 7:34 PM

    eh..cam penah dgr la haha
    xknal maka taaruf.bes2..